Ebola membunuh banyak orang yang terinfeksi, tetapi yang lebih mematikan adalah, misalnya, rabies yang membunuh puluhan ribu orang setiap tahun. Namun, AIDS adalah penyebab kematian terbesar dan epidemi virus yang lebih dahsyat telah berkecamuk di seluruh dunia sepanjang sejarah.

Epidemi Ebola yang mengkhawatirkan secara global di Afrika Barat disebabkan oleh virus yang membunuh lebih dari setengah dari mereka yang terkena.

Namun, Ebola hanyalah salah satu virus paling mematikan. Misalnya hampir setiap orang yang terserang rabies.

Bahaya virus dapat dinilai tidak hanya dari tingkat kematian dari mereka yang terkena, tetapi juga dari jumlah kematian yang mereka sebabkan. Epidemi Ebola saat ini sejauh ini telah merenggut sekitar 5.000 kematian di Afrika Barat, menurut salah satu media kesehatan ternama, SehatQ.

Misalnya, virus HIV telah merenggut sekitar 25 juta kematian dalam tiga dekade, dan pada awal abad ke-20, penyakit Spanyol membunuh puluhan juta dalam 1,5 tahun. Yang paling mematikan selama berabad-abad adalah cacar, yang oleh WHO dinyatakan menghilang dari dunia pada tahun 1980.

Virus paling berbahaya di dunia telah terdaftar, antara lain oleh situs medis AS Medscape, yang melihat bahaya dari segi kematian virus, jumlah kematian dan jumlah total kematian.

Hampir dua juta orang meninggal setiap tahun karena AIDS

Ratusan ribu atau bahkan lebih dari satu juta virus mematikan setiap tahun telah ditemukan. Antara lain HIV, virus hepatitis, influenza, papillomavirus, rabies, demam berdarah, dan rotavirus.

Virus HIV

Virus HIV 1,6 hingga 1,9 juta orang meninggal setiap tahun karena AIDS. Selama tiga dekade terakhir, penyakit ini telah merenggut nyawa lebih dari 25 juta orang.

Virus HIV, ditemukan pada tahun 1980-an, merupakan virus human immunodeficiency milik lentiviruses yang merusak sistem pertahanan tubuh. AIDS adalah tahap terakhir dari infeksi HIV, ketika pertahanan tubuh terganggu dan pasien mengembangkan penyakit terkait HIV.

Di Indonesia kurang dari 200 infeksi HIV didiagnosis setiap tahun di abad ke-21. 15–30 Indonesia meninggal karena AIDS setiap tahun.

Pengobatan untuk mereka yang terinfeksi telah berkembang pesat, tetapi hanya sekitar setengah yang memiliki akses ke terapi antiretroviral. Saat ini, diperkirakan ada 34 juta pembawa virus, 69 persen di antaranya di Pulau Jawa.

Hepatitis

Hepatitis adalah virus hepatitis yang membunuh sekitar satu juta orang di seluruh dunia setiap tahun.

Hepatitis B menyebabkan kematian terbanyak, sekitar 600.000. Hepatitis C membunuh sekitar 350.000 orang dan hepatitis E membunuh 70.000 orang setahun. Ada vaksin yang efektif untuk hepatitis A dan B.

Di Indonesia, 20-30 infeksi hepatitis A didiagnosis setiap tahun. Sekitar 300 infeksi hepatitis B dan sekitar 1.200 infeksi hepatitis C didiagnosis di Indonesia. Infeksi hepatitis D dan E jarang didiagnosis di Indonesia.

Influensa

Influensa adalah peradangan saluran udara mendadak yang disebabkan oleh virus yang membunuh antara 250.000 dan 500.000 orang setiap tahun.

Ada dua jenis utama virus, A dan B. Epidemi influenza B rata-rata lebih ringan. Pandemi influenza adalah ketika gelombang influenza yang sangat kuat yang disebabkan oleh virus tipe A baru menyebar dengan cepat ke seluruh dunia.

Di Indonesia Ratusan orang meninggal setiap tahun akibat flu.

HPV papillomavirus

Papillomaviruses menyebabkan sekitar 275.000 kematian setiap tahun.

Lebih dari seratus jenis virus HPV diketahui. Sebagian, peradangan yang disebabkan oleh virus menyebabkan kanker serviks, yang merupakan kanker paling umum kedua pada wanita, perlu tindakan medis untuk mencegahnya.

Di Indonesia, sekitar 170–180 wanita menderita kanker serviks setiap tahun, dan sekitar 50–70 meninggal.